BeritaNasional

Kasus Covid-19 Bertambah, Epidemiolog Beri Saran WFH Ditingkatkan dan Tunda PTM

URUSDO.COM, JAKARTA – Epidemiolog dari Griffith University Dicky Budiman menyarankan pemerintah kembali meningkatkan ketentuan kerja dari rumah atau work from home (WFH) seiring lonjakan kasus Covid-19, terutama terkait penularan varian Omicron.

Ia juga menyarankan agar pemerintah menghentikan sementara pembelajaran tatap muka (PTM) dengan kapasitas siswa 100 persen untuk mencegah penularan pada anak-anak.

“PTM ini tidak bisa tidak, selama masa krisis, PTM ini ditunda dulu. Online dulu karena berbahaya. Termasuk yang WFH, harus ditingkatkan, mau itu 50 persen, 25 persen, tapi harus dilakukan karena itu yang akan membantu,” kata Dicky, ketika dihubungi, Minggu (23/1/2022).

Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menunjukkan, kasus Covid-19 varian Omicron di Indonesia per Jumat (21/1/2022) bertambah menjadi 1.161 kasus.

Baca Juga Berita Hari Ini

Kemudian, pada Sabtu (22/1/2022), Indonesia mencatatkan penambahan kasus baru Covid-19 sebanyak 3.205 kasus.

Jumlah tersebut merupakan rekor penambahan kasus Covid-19 terbanyak sejak 3,5 bulan terakhir.

Di sisi lain, Indonesia juga mencatatkan dua kasus kematian pasien Covid-19 akibat varian Omicron.

Dicky mengatakan, pemerintah harus segera mengejar cakupan vaksinasi untuk lansia lantaran capaian vaksinasi hingga dosis kedua untuk kelompok tersebut masih rendah.

Lansia juga memiliki kecenderungan tingkat kerawanan tertular Covid-19 yang lebih tinggi ketimbang kelompok usia lain.

“Saat ini, itu ada kurang lebih 40 persen atau 30 persen kelompok rawan yang belum divaksin, dan ini bicara vaksin lengkap dua dosis,” ucap Dicky.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker