Olahraga

Chelsea 1-3 Real Madrid, Benzema Hat-Trick

URUSDO.COM – Perlawanan Chelsea di Liga Champions terancam setelah hat-trick Karim Benzema menempatkan Real Madrid dalam posisi berkuasa menyusul leg pertama perempat final di Stamford Bridge.

Pelatih Real Carlo Ancelotti membuat kemenangan kembali ke klub tempat ia memenangkan Liga Premier dan Piala FA ganda setelah striker veteran Prancis Benzema memberikan masterclass terbarunya.

Benzema yang masih segar dari treble yang menenggelamkan Paris St-Germain di babak 16 besar, menghukum pemegang gelar Chelsea dengan dua sundulan luar biasa dalam waktu tiga menit di pertengahan babak pertama.

Sundulan Kai Havertz memberi Chelsea harapan sebelum turun minum, tetapi sapuan buruk kiper Edouard Mendy beberapa detik setelah babak kedua dimulai, memberi Benzema gol ketiganya untuk membawa Real memimpin pertandingan sebelum leg kedua di Bernabeu Selasa depan (12 April).

Chelsea dihukum berat karena kesalahan

Chelsea berjuang hingga akhir leg pertama ini tetapi selalu berjuang keras setelah mereka terkena satu-dua brilian Benzema dan kemudian melihat harapan mereka untuk bangkit kembali dirusak oleh luka yang ditimbulkan sendiri.

Real telah memberikan peringatan tentang bahaya yang mereka timbulkan ketika Vinicius Junior membentur mistar tetapi itu tidak diindahkan saat ia memberikan umpan silang untuk gol pembuka Benzema.

Dan begitu Benzema memastikan ancaman udaranya dengan gol kedua, Chelsea selalu rentan terhadap tim yang menguasai situasi Liga Champions ini.

Havertz, pemenang pertandingan dalam kemenangan final Liga Champions musim lalu melawan Manchester City, memberi Stamford Bridge beberapa harapan, tetapi seluruh takdir pertandingan mungkin telah berubah di 40 detik pembukaan setelah jeda.

Mendy, yang biasanya sangat andal, membuat kesalahan penilaian yang mahal ketika ia berlari dari gawang hanya untuk mengirim umpan lemah ke arah Antonio Rudiger.

Sang bek tidak mampu mengontrol dan Benzema yang ganas seperti kilat untuk menggulung bola ke gawang yang tidak dijaga dengan Mendy yang terlihat sedih.

Itu terjadi tepat setelah manajer Chelsea Thomas Tuchel memasukkan Mateo Kovacic dan Hakim Ziyech di awal babak kedua untuk membangun gol Havertz, tetapi perubahan itu dirusak sebelum mereka memiliki peluang untuk diterapkan.

Tuchel kemudian memasukkan Romelu Lukaku dalam upaya putus asa untuk memulihkan situasi tetapi perjuangannya berakhir ketika ia mengirim sundulan lemah yang melebar dengan salah satu peluang terbaik Chelsea malam itu.

Chelsea telah menunjukkan kemampuan untuk mengatasi kesulitan di masa lalu tetapi dengan Real memegang keunggulan dua gol memasuki leg kedua di Bernabeu, itu akan menjadi salah satu pencapaian terbaik mereka jika mereka mencapai empat besar dari posisi ini.

Madrid sang master sekali lagi

Real Madrid mungkin menjadi pemuncak klasemen di La Liga tetapi tim asuhan Carlo Ancelotti dianggap sebagai tim luar peringkat saat mereka mengejar kemenangan ke-14 dalam kompetisi ini dengan menyamar sebagai Piala Eropa dan Liga Champions.

Namun, setelah comeback dramatis melawan peluang untuk mengalahkan Paris St-Germain di babak 16 besar, dengan pertunjukan pengalaman dan kelas di Stamford Bridge, mereka menunjukkan sekali lagi bahwa kredensial mereka diabaikan atas risiko Anda.

Dan di Ancelotti, untuk semua spekulasi seputar masa depan jangka panjangnya di Bernabeu, mereka memiliki pemimpin yang telah menunjukkan keahliannya dengan memenangkan trofi ini tiga kali bersama AC Milan dan Real.

Baca juga Berita Olahraga Terkini

Pelatih dan pemain Real menunjukkan bahwa mereka sudah tua dalam hal ini dan bagaimana mereka menghukum Chelsea, dengan Benzema dan maestro Kroasia berusia 36 tahun Luka Modric di hati mereka, untuk mengambil langkah besar menuju semi final.

Benzema menjadi lebih baik seiring bertambahnya usia, mencetak dua sundulan kelas tertinggi sebelum mencetak gol ketiga, sementara Modric mempertahankan kemampuan tak ternilai untuk mengontrol tempo permainan, mempertahankan kepemilikan dan selalu membuat pilihan yang tepat dari opsi yang tersedia.

Ancelotti tidak akan menerima begitu saja kecuali veteran Italia, yang terbang ke London pada hari pertandingan setelah pulih dari Covid-19, memberikan angka yang sangat memuaskan pada peluit akhir.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker